Friday, September 18, 2020
Home JATIM BONDOWOSO Bondowoso Lounching Aplikasi SAID dan Tape Manis 'Pengaduan terkait Warga Miskin'

Bondowoso Lounching Aplikasi SAID dan Tape Manis ‘Pengaduan terkait Warga Miskin’

REPORTERIfa Bahsa
- Advertisement -

KABAR RAKYAT – Posko pelayanan warga miskin bagian program sosial, Tape Manis atau Tanggap dan Peduli Masyarakat Miskin dari Pemkab Bondowoso Jatim bisa langsung lewat aplikasi android.

Sehingga, warga miskin yang hendak melakukan pengaduan tidak perlu lagi datang ke Posko Tape Manis di Wisma Wakil Bupati Bondowoso.

Bahkan pemerintah melakukan peluncuran dan bimbingan teknis, Pemanfaatan Keterhubungan Aplikasi SAID (sistem administrasi informasi desa) dengan Aplikasi Tape Manis versi android, di Pendopo Bupati, Selasa (15/9/2020).

Baca: Angka Kesembuhan Jatim Tunjukan Tren Positif, Gubernur Khofifah: Jangan Lengah

Bupati Bondowoso, KH Salwa Arifin mengatakan, bahwa tingkat kemiskinan pada Tahun 2018 mencapai 14,39 persen. Sementra pada Tahun 2019 masih berada di angka 13,33 persen.

“Penanggulangan kemiskinan membutuhkan komitmen. Serta sinergi dari semua pihak. Oleh karena itu, Pemkab telah membentuk Tape Manis,” katanya.

Menurutnya, ini merupakan upaya dan pengabdian kepada masyarakat, yang belum mendapatkan program bantuan dari pemerintah. Penyediaan aplikasi ini kata dia, juga langkah untuk mempermudah warga miskin dalam melakukan pengaduan.

Baca: Berkaos ‘Pakai Masker’ Gubernur Khofifah Gowes Galakkan Pencegahan Covid-19

“Aplikasi ini, sebagai sarana pengaduan yang dekat, singkat dan cepat. Nanti dengan aplikasi ini, bisa melakukan pengaduan. Sehingga warga di daerah terpencil tak perlu lagi ke kabupaten,” paparnya.

Sementara itu, Wakil Bupati Irwan Bachtiar Rahmat mengatakan, bahwa integrasi aplikasi SAID dan Tape Manis adalah untuk memverifikasi warga miskin yang melakukan pengaduan.

“Apakah mereka masuk di DTKS (data terpadu kesejahteraan sosial), yang sudah dibangun di Kementerian Sosial. Maka jika belum akan segera dimasukkan ke DTKS melalui Dinas Sosial,” paparnya.

Baca: Pemprov Jatim dan Kogabwilhan II Siapkan Aplikasi One Gate System Covid-19

Adapun langkah-langkahnya nanti, pertama melakukan verifikasi faktual mengenai DTKS itu sendiri, dengan basis NIK. “Karena secara individu warga miskin ini harus terdaftar di DTKS,” imbuhnya.

Dengan aplikasi ini, dipastikan pelayanan akan semakin cepat. Dimana ketika warga mengadukan melalui android, petugas dari Posko Tape Manis akan melakukan survei.

“Tetap ada survei secara manual. Kalau kategorinya tidak miskin, tidak akan dibantu,” tegas Ketua TKPK (tim koordinasi penanggulangan kemiskinan) tersebut.

Baca: Bantuan Ventilator dan Hazmat dari RKIH dan Doctor SHARE Diterima Kabupaten Banyuwangi

Sekedar diketahui, Gerakan Tape Manis ini, sudah mulai dilaunching sejak Desember 2019. Posko ini, menerima dan siap membantu keluhan warga miskin. Baik soal kesehatan, pendidikan dan lain sebagainya. Adapun bimtek kali ini diikuti oleh OPD, dan sejumlah ASN dengan sistem daring.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

POPULER