Wednesday, August 5, 2020
Home NASIONAL Driver Nusantara Mengadu Syarat Rapid Test di Bali pada Pemprov Jatim

Driver Nusantara Mengadu Syarat Rapid Test di Bali pada Pemprov Jatim

Wagub Emil: Gubernur Jatim Telah Berkirim Surat Kepada Mendagri

KABAR RAKYAT – Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak menerima sekitar 20 orang perwakilan driver dari Aliansi Driver Nusantara di Gedung Negara Grahadi, Jum’at (10/7). Para driver ini berasal dari beberapa daerah di Jatim seperti Mojokerto, Banyuwangi, Sidoarjo, bahkan ada beberapa dari Jawa Tengah seperti Magelang dan Solo.

Kedatangan para driver ini untuk menyampaikan aspirasi terkait adanya Surat Edaran (SE) Gubernur Bali Nomor 10925 Tahun 2020 tentang Pengendalian Perjalanan Orang Pada Pintu Masuk Wilayah Bali.

Dan Percepatan Penanganan Covid-19 dan SE Gubernur Bali Nomor 11525 Tahun 2020 tentang Persyaratan Administrasi Tambahan Bagi Pelaku Perjalanan Dalam Negeri Pada Pintu Masuk Wilayah Bali.

Dimana dalam SE tersebut berisi kewajiban pelaksanaan rapid test pada penumpang angkutan penyeberangan yang memasuki Provinsi Bali baik angkutan umum maupun angkutan barang, termasuk para driver ini. Dalam aspirasinya, para driver ini meminta agar rapid test bagi para driver ini digratiskan.

Alasannya, harga rapid test yang tidak murah tersebut membebani mereka terutama bila biaya tersebut ditanggung sendiri oleh mereka. Belum lagi, mereka termasuk yang melakukan perjalanan pulang pergi.

Menanggapi aspirasi tersebut, Wagub Jatim yang akrab disapa Emil ini mengatakan bahwa Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa telah mengirim surat kepada Menteri Dalam Negeri (Mendagri) tanggal 6 Juli 2020, yang meminta adanya evaluasi kembali terkait SE Gubernur Bali tersebut.

Dalam surat bernomor 552/9101/113/2020 tersebut, Gubernur Jatim meminta agar Mendagri meninjau kembali Peraturan Gubernur Bali terkait kewajiban Rapid Test untuk awak kendaraan barang sewa/plat kuning yang akan menyeberang ke Bali.

Menurut mereka, perjalanan para awak kendaraan barang ini adalah tergolong perjalanan komuter (perjalanan pergi – pulang / PP) yang di SE Nomor 9/2020 Gugus Tugas Nasional tidak mewajibkan adanya persyaratan Rapid Test. Tetapi cukup dengan alat pengukur suhu badan Thermo Gun, kecuali yang suhu badannya terdeteksi lebih dari 38°C, baru dilakukan pemeriksaan medis.

[the_ad id=”29596″]

Emil berharap, surat Gubernur tersebut segera mendapat tanggapan dan respon dari Mendagri. Pihaknya juga terus melakukan koordinasi dan komunikasi dengan pihak Pemprov Bali.

“Kita telpon dan komunikasi dengan Bali. Kami harap ke depan segera ada langkah yang bisa mengurangi beban para driver ini. Kami harap surat Ibu Gubernur ini segera ditanggapi. Bila nanti surat Gubernur Jatim ini telah dijawab atau ada tanggapan dari pihak Gubernur Bali maka nanti akan kami update,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

POPULER