Minggu, Desember 6, 2020
Beranda POLITIK PILKADA 2020 GMNI Banyuwangi Pastikan Independent di Pilkada 2020

GMNI Banyuwangi Pastikan Independent di Pilkada 2020

REPORTERHariyadi

KABAR RAKYAT – DPC Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Banyuwangi dengan tegas tidak berpihak pada pasangan calon kandidat Pilkada yang akan dihelat 9 Desember 2020 mendatang.

“GMNI adalah organisasi gerakan yang independen dalam kancah percaturan politik praktis. Ini tegas dalam AD/ART organisasi GMNI,” ujar Ketua DPC GMNI Banyuwangi Dana Wijaya dalam siaran persnya kepada wartawan, Selasa (11/8/2020).

Menurut Dana Wijaya, memposisikan diri sebagai lembaga independent adalah komitmen GMNI dalam pengawalan pembangunan yang terorientasi kepada rakyat, utamanya kaum Marhaen.

Baca: Inovasi Polresta Banyuwangi Membantu Penanganan COVID-19 Diapresiasi Pemkab

“Jelas, yang dibela itu adalah kaum marhaen, misalnya di Banyuwangi itu ada nelayan, buruh, petani, pedagang Kaki Lima yang harus mendapatkan hak-haknya, ada kaum miskin kota lainnya yang juga membutuhkan pengawalan. Jadi bukan terlibat secara praktis,” kata Dana Wijaya

Pihaknya juga menginstruksikan dan mengkoordinasikan kepada seluruh kader GMNI Banyuwangi untuk tidak membawa-bawa nama organisasi dalam politik praktis entah apapun alasannya.

“Jika secara pribadi silahkan. Itu adalah pilihan politik masing-masing sebagai warga negara, namun tetap kita ingatkan agar juga berlandaskan ideologi dan garis perjuangan GMNI. Kembali kita ingatkan, bahwa secara organisatoris kader agar jangan sekali-sekali membawa nama GMNI dalam mendukung salah satu calon,” tegas Dana Wijaya

Baca: Kembali, PWI Pusat Menggelar Anugerah Jurnalistik Adinegoro

Ia menghimbau masyarakat, agar dalam Pilkada di Banyuwangi semakin cerdas dalam menentukan pilihannya. Selain itu, diharapkan juga agar masing-masing pasangan calon dan tim pemenangan tidak coba-coba bermain uang, black campaign yang dapat memecah belah masyarakat.

Dana Wijaya berharap pasangan calon memberikan pendidikan politik yang benar kepada masyarakat, guna meningkatkan sdm yang semakin unggul.

“Kami (GMNI) hanya akan bermain di wilayah pencerdasan politik masyarakat dan turut serta mengawal hak pilih dari masyarakat. Itu yang akan kita lakukan. Masyarakat harus cerdas memilih dan mengamankan hak pilihnya. Pilihannya juga harus jelas, yakni dengan program kerja dan tentunya memihak kepada kepentingan kaum marhaen,” pungkasnya.

Baca: Back Up Belajar Daring Anak Sekolah, Polresta Banyuwangi Lounching Motor Babinkantibmas Wi Fi

“Kita sadari bersama bahwa 5 tahun ke depan ditentukan 9 Desember, jangan hanya karena uang atau hanya orientasi kekuasaan bahkan proyek-proyek semata, masyarakat harus menderita hingga 5 tahun,” tegasnya.

DPC GMNI Banyuwangi siap jika ada pasangan calon yang ingin berdebat dengan kami untuk Banyuwangi kedepan lebih baik lagi,” tegas Dana Wijaya

“Kita akan inisiasi dan konsep debat terbuka, kita Gerakan mahasiswa Nasional Indonesia DPC Banyuwangi siap menyongsong perubahan yang lebih baik lagi untuk kota yang sangat kita cintai [Banyuwangi],” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

POPULER

error: Selamat Membaca