Menuju Puncak Panen, Bulog Dan BUMN diminta Tingkatkan Serapan Pembelian Beras Petani

  • Whatsapp

Jatim Jadi Penghasil Padi Terbesar Indonesia

KABAR RAKYATMenuju puncak masa panen, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meninjau Gudang Bulog Divre Jawa Timur untuk meningkatkan penyerapan beras dari petani. 

Jika hari – hari ini serapan Bulog pada beras petani adalah 1.500 ton per hari, Gubernur Khofifah meminta ditingkatkan menjadi 2.000 ton beras per hari jika belum maksimal mohon BUMN lainnya ikut menyerap, tentu atas penugasan Menteri BUMN. 

Bacaan Lainnya

Hal itu menjadi penekanan yang disampaikan Gubernur Khofifah usai meninjau gudang Perum Bulog Sub Divre Surabaya Utara di Buduran, Sidoarjo, Kamis (25/3/2021) siang. Gubernur Khofifah meminta agar Bulog meningkatkan serapan beras petani dengan harga minimal sesuai  HPP. 

“Jadi pergerakan penyerapan beras oleh Bulog harus ditingkatkan. Jika biasanya Bulog menyerap beras masyarakat 1.500 ton per hari, maka hari ini saya minta  bergerak menjadi 2.000 ton per hari,” tegas Gubernur Khofifah. 

Peningkatan serapan beras masyarakat oleh Bulog harus dilakukan seiring dengan masa puncak panen padi yang akan tiba di ahir Maret sampai pertengahan April  mendatang. Daerah penghasil beras  mulai panen, dan harus segera diserap sebagai langkah kongkrit perlindungan pemerintah pada petani.

“Saya juga sudah sampaikan usul ke Pemerintah Pusat, kalau ada beras yang harus diserap jangan sampai harga  gabah dan beras di bawah HPP. Dan saya juga usul agar ada kebijakan seperti tahun lalu, dimana bank himbara ikut menyerap beras saat sedang menuju puncak panen seperti hari-hari ini,” ucap Gubernur Khofifah. 

Maka perlindungan pada petani terutama produsen beras benar-benar bisa diberikan dan upaya tersebut bisa berseiring dengan upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat. 

Selain itu, Gubernur Khofifah ke depan juga minta tambahan dukungan Kementerian BUMN dan Kementerian Pertanian untuk mengupayakan penyediaan drier atau mesin pengering bagi petani. Agar mereka lebih mudah mengeringkan gabah sehingga kandungan air yang cukup tinggi dapat terbantu.

Di sisi lain, dalam hal produksi padi, Provinsi Jawa Timur kembali mencetak prestasi. Pasalnya berdasarkan rilis BPS terbaru yang dirilis bulan Maret 2021, dicatatkan bahwa Jatim berhasil menduduki peringkat pertama daerah penghasil padi terbesar di Indonesia.

Berdasarkan data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS), dengan luas panen 1.754.380 ha, Jawa Timur dapat  menghasilkan padi sebanyak 9.944.538 ton GKG atau setara 5.712.597 ton beras.

Capaian ini bahkan menggeser posisi Jawa Tengah yang sebelumnya bertengger di peringkat pertama. Tahun ini, Jateng menempati urutan kedua dimana dengan luasan panen 1.666.931 ha, berhasil menghasilkan padi 9.489.165 ton GKG atau setara 5.428.721 ton beras.

Pos terkait


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *