Siswa MAN 2 Kota Kediri Ciptakan Drone Dari Barang Bekas

  • Whatsapp

KABAR RAKYAT – Memanfaatkan waktu belajar di rumah akibat pandemi covid 19, Seorang siswa Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Kota Kediri kelas XI, Muhamad Azhar Syahrudin (17), berhasil membuat drone yang sebagian komponennya dari barang bekas. Hebatnya, drone itu dibuat secara autodidak.

Muhamad Azhar Syahrudin, dirinya mulai mengembangkan membuat drone dalam setahun terakhir. Tapi sempat vakum karena aktivitas belajar di sekolah yang padat. Namun karena virus corona atau Covid-19 dan sekolah diliburkan, Azhar kembali melanjutkan proyek dronenya itu.

Read More

“Kan kebetulan ini pandemi, terus saya nggak ngapa-ngapain gitu. Daripada bosan terus buat ini (drone) saja,” jjar Azhar saat ditemui di kediamannya di Plemehan, Kabupaten Kediri, Sabtu (27/6/2020).

Drone yang dibuat Azhar sebagian memang berbahan barang-barang bekas. Seperti dalam membuat frame atau kerangka, Azhar memilih memanfaatkan limbah barang-barang berbahan dasar plastik seperti ember.

“Itu (drone) framenya dari limbah plastik. Limbah plastik nanti dibakar, habis dibakar nanti dicetak, setelah dicetak nanti dikasih warna yang sudah permanen. Kemudian (framenya) baru didesain,” tambah Azhar.

Kemudian dalam membuat chip drone Azhar memanfaatkan limbah elektronik yang sudah tak terpakai, misalnya chip bekas remote control atau matrix. Tentu saja chip bekas itu oleh Azhar diprogram ulang terlebih dahulu.

Azhar menuturkan, drone yang dibuatnya ini diperuntukkan sebagai alat komunikasi di daerah yang terjadi bencana alam atau di daerah tanpa sinyal. Adapun drone yang dibuat Azhar berperan sebagai servernya.

“Jadi fungsinya sebagai alat komunikasi (di daerah) tanpa sinyal dengan drone sebagai servernya. Jangkauannya itu sampai satu kilometer bisa. Terus untuk ketinggalannya biasanya 350 sampai 400 meter,” tuturnya.

Kendati masih dalam tahap pengembangan, namun drone buatan Azhar ternyata banyak diminati. Hal itu terbukti dengan terjualnya empat drone yang sebagian komponennya berbahan bekas tersebut.

“Yang pesan ini (sudah) ada empat. Kebanyakan mereka itu kayak kontraktor, terus kayak orang-orang dari BMKG atau apa namanya yang komunitas itu, terus ada dari (pihak) penanggulangan bencana,” ungkapnya.

“Kalau harga (drone) yang besar kemarin Rp 1.500.000, yang kecil Rp 500.000-an. Kalau panjangnya (drone besar) untuk framenya sendiri 15 centimeter, terus yang bawahnya itu 10 centimeter,” sambung Azhar.

Kini Azhar masih terus menyempurnakan drone buatannya tersebut. Ia berharap ke depannya drone buatannya bisa digunakan oleh khalayak umum, sehingga bermanfaat untuk orang banyak.

“Inginnya Indonesia juga punya teknologi sendiri semacam drone. Terus untuk harganya, kalau biasanya drone mahal-mahal, kita juga bisa buat yang lebih murah dan lebih bagus daripada negara lain,” tutupnya.***

Related posts

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *